Tuesday, April 04, 2006

~Tinggallah kenangan~

Kadang-kadang ada benar orang kata, 'Cinta itu amat menyakitkan. Menyakitkan sehingga kita berazam untuk tidak mengulanginya sekali lagi'. Hampir 2 tahun aku memendam rasa. Hampir 2 tahun juga aku membatukan diri untuk menerima insan yang baru. Hampir 2 tahun ini juga, aku masih merasa pedih kekecewaan. Hampir 2 tahun ini juga, hati aku masih seperti dulu. Hampir 2 tahun ini aku masih merindui, menyayangi dan menyintai pada insan yang sama.
Aku sangkakan jika putusnya ikatan kasih sayang bernama kekasih, terputus juga hubungan dengannya. Tapi sangkaan ku silap. Walaupun hampir 2 tahun tidak bersua muka tapi 'dia' masih menghubungiku. Bertanya khabar dan ada tikanya mengadu masalah. Rindu juga kadang terselit. Ungkapan sayang juga kadang-kadang terpacul.
Tapi, aku hanya redha dengan ketentuan Ilahi. 'Dia' yang pernah suatu ketika dahulu aku kasihi akan menamatkan bujangnya hari jumaat ini. Dihulurnya jemputan kepadaku tapi aku hanya menjawab, "Saya doakan semoga awak bahagia di sampingnya. Semoga berkekalan sehingga ke akhir hayat. Saya harap segala kisah kita akan berkubur di sini sahaja. Lupakan diri saya sepenuhnya".

Friday, February 03, 2006

Aku menyintai dirimu?

Hari ini aku rasa kehilangan seorang sahabat. Aku tidak dapat mengambarkan dan menterjemah rasa yang ada dalam benak hati. Ada ketikanya aku keliru. Keliru dengan perasaan yang pasang surut ibarat air pantai. Ada tikanya pasang dan ada tikanya surut. Itulah perasaanku. Kadang-kadang rasa ini juga berombak. Memukul dada-dada pantai, menghakis tepian sehingga menurut rentak ombak. Itu juga perasaanku.

Hilang benar yang aku rasa. Tapi aku tetap tidak dapat mentafsir rasa ini. Adakah ‘itu’ maksud rasaku? Aku hampir tidak mengerti. Aku rindu akan kemesraan yang pernah terjalin. Kini. Adakah masih terjalin kemesraan itu? Kemesraan itu hampir jauh meninggalkan aku dan hampir menghilang ditelan waktu. Aku tidak ingin ia terus hilang. Aku ingin ia bersemadi. Aku rindu akan kemesraannya.

Tapi, rasa ini menerjah hati ku dikala aku merehatkan penat fikiran. Di kala aku lupa alam siswa-siswi. Kenapa harus ia hadir dengan rasa ini? Kenapa perlu aku rasa dengan naluri ini?

Oh, rasa. Rindu. Rindu. Rindu. Keegoan masih kebal. Kekesalan masih terbuku. Kekecewaan masih dirasa. Kemarahan masih menyala. Kesedihan masih berhujan di lubuk hati. Argh.

Kalau masih kekerasan dihati. Aku pun mungkin akan hilang menyepi. Akan hilang juga persahabatan yang aku anggap ikhlas dan sejati. Jika ini ditakdirkan Ilahi, akan aku hadapi dengan tabah hati.

Sahabat yang aku sayangi. Engkau telah membuka mataku kepada satu dimensi percintaan yang baru. Dahulu aku keliru dengan cinta yang selama ini mempermainkan perasaan. Tapi kini, cinta yang hadir tanpa kata menghukum aku dengan pengertian. Yang cukup dalam. Yang cukup buat aku terkesima mentafsir rasa yang kian ku yakin jawapannya. Tapi, aku egokan hati. Aku nafikan diri atas pendirian yang satu.

Semoga kami sedar atas kesilapan ini. Sedar atas persahabatan yang terjalin adalah yang terancang rapi oleh Ilahi. Yang amat mendalam maknanya. Sedar akan kerinduan yang masing-masing merasai. Tanpa disedari, mungkin CINTA pernah hadir dalam persahabatan itu tetapi dikelirukan dengan suasana. Keadaan yang tidak mengizinkan atau hati masih buta dan kelam menilai perasaan.

Aku termanggu dan bertanya pada diri. Adakah dia mulai sedar rasa yang menular dan menjalar mencari dahan untuk berpaut di hati? Adakah dia selama ini sedar akan keserasian dalam kemesraan nama seorang sahabat?

Monday, January 02, 2006

Cinta yang mengejutkan....

Aku baru sahaja selesai menonton Pontianak Harum Sundal Malam II. Apa yang dapat aku komen, aku hanya lebih tertarik pada soundtrack filem ini sahaja. Lagu nyanyian Misha Omar.

Hidup yang penuh dengan cinta. Jika tiada cinta maka hati pun akan sunyi. Akan sentiasa mendambakan belaian kasih sayang insan yang bergelar kekasih. Jika pernah dikecewakan, kesengsaraan dihati amat lama untuk dipulihkan semula. Walau pelbagai ajakan dan tawaran, hati tetap berkunci.

Status solo atau masih belum berpunya adalah suatu nikmat sebelum diikat sepenuhnya. Tidak perlu susah-susah memikirkan hati orang lain. Apa yang penting adalah hati sendiri. Kepuasan untuk diri sendiri.

Aku perlu meluahkannya di sini. Aku pernah mengajar suatu ketika dahulu. Waktu itu aku berusia 20 tahun. Aku hanya mengajar tentang computer. Itu sahaja. Sempat juga aku digelar sebagai cikgu oleh anak-anak murid. Sehingga kini aku masih dipanggil cikgu. Pernah sekali aku marah mereka. Aku mengamuk betul waktu itu. Ish, hanya tuhan sahaja yang tahu perasaan aku waktu itu. Degil sangat. Mana tahan. Kita bagi muka, mereka pijak kepala kita. Tapi, kesian juga pada mereka. Ada sampai menangis. Sayang aku pada mereka bagai seorang kakak kepada seorang adik. Banyak juga kenangan aku ketika itu.

Tapi kini, lain pula jadinya. Agak lama tidak bersua dengan mereka. Entah macam mana, aku terserempak dengan ‘W’. Aku tidak sangka dengan pertemuan itu menyebabkan aku mengetahui rahsia hati teruna itu. Rahsia itu cukup buat aku terkejut. Cukup buat aku terkesima, kelu tidak terkata. Umur yang masih muda. 18 tahun adalah usia yang masih mencari identiti. Masih penuh dengan dugaan nafsu. Masih kurang pengalaman.

Pernahkah anda jatuh hati kepada cikgu anda? Aku? Pernah. Seingat aku, hati aku mula tertarik pada seorang cikgu pelatih sewaktu di sekolah Teknik dahulu. Dia dari UTM. Orang Perak. Tinggi. Kepala botak (ala-ala Mawi). Badan pun boleh tahan. Baik hati pula. Aku ingat lagi, sewaktu hari terakhir cikgu itu di sekolah, dia hadiahkan aku mug. Alahai, sedih giler! Mungkin dia pun suka pada aku tapi dengan usia dia 24 waktu itu dan aku yang masih 17 tahun. Budak sekolah pula. Mana mungkin. Kenangan amat manis. Tapi cuma kini aku tidak tahu tentang cikgu ‘H’. Sudah kahwin ke? Mengajar di mana? Mungkin suatu hari nanti, kalau ada rezeki aku akan berjumpa juga. Mungkin waktu itu anak aku akan diajar oleh cikgu ‘H’.

Itu kes anak murid perempuan dan cikgu lelaki. Bagaimana jika anak murid lelaki dengan cikgu perempuan. Perbezaan usia antara 5 hingga 6 tahun. Seusia dengan adik sendiri. Seusia dengan sepupu lelaki pula. Aku akui, ‘W’ agak matang. Ketinggian memang mencukupi bagi aku. Saiz badan. Seorang yang ‘work-out’. Orang kata jaga body. Ibarat seorang model. Aku pasti ramai gadis pasti terpikat pada dia (yang seusia dengannya). Tapi hati ‘W’ terbalik. Ya, jika dahulu Siti Khadijah lebih tua dari Nabi Muhammad S.A.W. Tapi itu waktu dulu. Memang ada di antara rakan-rakan aku yang memilih wanita yang lebih tua dari mereka. Dua rakan aku yang berkhidmat dengan PDRM, seorang Lans koperal 23 tahun bercinta dengan wanita yang berusia 28 tahun. Aku terserempak dengan mereka semasa di Times Square hari itu. Seorang lagi rakan aku, Inspektor 24 tahun bercinta dengan wanita berumur 29 tahun.

Aku amat menghormati perasaannya itu. Aku hanya andaikan hanya sekadar cinta monyet (bagi dirinya). Perasaan minat kepada seorang cikgu yang pernah mengajar dirinya suatu ketika dahulu. Pengalaman cinta bagi dirinya. Bagi aku, ini adalah pengalaman paling gerun. Paling di takuti. Tidak perlu aku menyatakan contoh kepada diri orang lain. Aku. Aku dilahirkan dari dua orang insan yang berbeza usianya. Mak aku lebih tua dari Abah aku. Abah aku muda 2 tahun setengah daripada Mak.

Kadang-kadang percaturan hidup setiap insan boleh dianggap pelik. Tapi, mungkin itu dinamakan takdir dan jodoh. Jikalau soal cinta, manusia jadi buta. Buta tentang insan yang diminati. Oh, jangan salah faham. Aku suka meluahkan hati aku dengan menulis perasaan sendiri. Aku lebih suka kepada kejujuran.

Persoalan dan jawapan bagi kes ini, biarlah hanya aku sahaja yang mengetahuinya. Apa yang patut aku lakukan adalah dengan tidak melukakan hati mana-mana pihak sekali pun. Aku perlu menjadi diri aku. Bila fikir balik. Kelakar pun ada.

Thursday, November 24, 2005

Hujan Oh Hujan....

Hari ini hujan. Lebat sungguh. Aku duduk di koridor. Sepanjang masa hanya duduk di dalam rumah. Badan pun dah terasa sengal. Sakit. Duduk di luar rumah, boleh aku ambil angin petang. Sementalaah lagi hujan turun. Aku suka hujan. Teringin rasanya untuk main hujan. Tapi, nanti Mak marah. Katanya mudah pula demamnya nanti.

Aku baru selesai menghabiskan jagung rebus. Jagung manis. Pak cik aku yang belikan. Dia suka sangat dengan jagung manis. Dia selalu singgah di Batu Tiga, Kampung Binjai. Orang di situ menanam jagung. Banyak lebihan hasil tuaian dijual.

Rumah banglo yang baru dibina ini juga di atas tanah tuaian tanaman seperti padi, jagung, jambu batu dan pelbagai lagi. Dahulu, Nenek aku atau di sini aku panggil Wan pernah bercerita tentang zamannya. Di tanah ini Wan dan arwah Atuk menanam padi. Mak aku sempat merasa saat itu. Cuma aku sahaja yang tidak pernah merasa memijak bendang. Selepas musim padi, mereka menanam jagung. Seingat aku, aku sempat memetik buah-buah jagung. Seronok.

Masa itu sudah lama berlalu. Dahulu tanah ini tidak bertambun. Sekarang, sudah ditambun tanah. Maka terbinalah rumah yang aku duduki sekarang ini. Aku lesu di sini. Tidak ada pokok. Ada. Tapi bukan pokok-pokok buahan. Bukan ada tanaman yang boleh aku petik untuk dibuat ulam. Gersang. Aku yang merasa gersang di sini. Wan tidak benarkan aku untuk membela kucing. Aku rindu pada si comel. Yang ada di sini cuma kereta yang bersilih ganti. Lebih lima ratus meter adalah jalan besar laluan utama antara Kuala Lumpur ke Kelantan.

Angsa. Ada cuma tiga ekor. Itupun angsa jiran di belakang. Kelakar juga aku lihat gelagat angsa-angsa itu. Suka berkubang dalam lopak air di hadapan laman rumah. Mak kata tanah di hadapan laman itu sengaja digali. Alasannya untuk menanam pokok. Alih-alih pokoknya tiada, angsa-angsa itu menjadikannya tempat permainan. Tambahan lagi, tanah yang seluas ini hanya ada dua buah rumah sahaja.

Hujan sudah reda. Cuma renyai-renyai. Aku sudah mula bosan. Aku hanya membilang hari. Aku rindukan rumah lama. Kalau di situ aku tidak bosan. Jikalau aku bosan duduk dalam rumah, aku akan keluar rumah. Pergi belakang rumah. Cari pucuk ubi kayu. Mengacau ayam ternakan Wan aku. Kalau ada kucing, aku bermain dengannya. Kalau aku rasa ingin mandi sungai, aku mengajak adik menemankan aku ke sungai. Sungai hanya di belakang rumah. Tetapi kena redah belukar. Kalau musim buah, aku suka sangat panjat pokok manggis. Rambutan hanya petik melalui tingkap sahaja. Pokok langsat dan pokok kelapa sahaja aku tidak reti memanjat. Tidak ada dahan. Tapi, Mak aku pandai pula. Bukan Mak aku sahaja, Mak Andak aku pun pandai juga. Aku kalau hendakkan kelapa muda cuma cari galah panjang, joloklah.

Kalau pergi ke sungai, aku mesti mencari buah kundang. Hmm, kecur air liur aku. Dah lama tak makan kundang. Kalau yang masih hijau aku suka cicah dengan colek buah. Kundang yang masak ranum, aku makan begitu sahaja. Masam. Manis. Di sini semua itu tidak ada langsung. Rumah lama sudah dijadikan dusun buah-buahan. Hendak diikutkan, tidaklah jauh. Tapi kena jalan kakilah. Kalau hendak memandu ke sana, alamak lesen pun aku tidak ada lagi. Memandu pun aku tidak tahu. Tersadailah kereta depan rumah ini sahaja.

Aku suruh Mak bela ikan. Bukan ikan hiasan. Ikan untuk makan. Ikan keli ke? Haruan? Ikan puyu wajib. Boleh jaga rumah. Semasa di rumah lama aku ada akuarium ikan. Ikan hiasan dan untuk ikan puyu. Wan kata, bagus bela ikan puyu. Boleh jaga rumah. Jaga dari ilmu buatan orang. Manalah tahu jikalau ada yang ingin melakukan khianat. Aku tidak tahu kebenaran ikan puyu. Sama ada benar si puyu boleh menepis itu semua.

Sakitnya badan aku. Masuk angin agaknya. Nanti adik aku yang jadi mangsa jadi tukang urut. Mana tidaknya, asyik terperap dalam rumah sahaja. Badan pun lesu. Sudah lama aku tidak bersenam. Berat badan pun naik. Tidak boleh jadi. Aku perlu kekal sihat.

Tapi, kali ini aku betul-betul menyendiri. Sms kawan-kawan di sini tidak berjawab. Ajakan untuk makan-makan aku tidak menyahut. Jikalau ke bandar pun, aku cuma berpandukan apa yang aku ingin beli. Aku sudah berubah ke? Mungkin. Jika dahulu, balik sahaja kampung aku akan asyik menelefon kawan-kawan yang ada dan mengajak mereka keluar. Tapi kini jarang benar aku guna telefon itu. Guna pun hanya untuk sambungkan kepada talian internet sahaja.

Mungkin sudah tiba masanya.

5.38 ptg...24 November 2005...khamis

Wednesday, November 23, 2005



Aku mula keliru
Aku mula bertanya
Aku sangsi
Adakah benar apa yang aku rasa?
Adakah hanya igauan yang aku takuti?

Kini
Aku mula sedar
Betapa aku masih kekurangan
Betapa aku masih kerdil
Betapa aku masih jauh ditinggalkan

Perlukah aku mengejar?
Perlukah aku bangkit?
Perlukah aku lakukan sesuatu?

Keluh kesah aku sendiri
Sakitnya hati
Tapi aku pendamkan sahaja

Cemburu?
Adakah ini yang aku rasa?
Kenapa ini yang aku rasa ?

Ya
Kerana kekurangan 'itu'
Aku sungguh kerugian

Tapi
Adakah aku menjadi penghalang?
Adakah aku sebagai dugaan ?
Yang mengukuhkan ikatan

Ya Allah
Hanya Engkau sahaja yang mengerti
Aku insan yang lemah
Jika ini dugaan dan ketentuanMu
Aku cuma berserah
Menerima dengan keredhaan hati
Kerana aku mengerti
Aku masih 'kekurangan'
Hanya padaMu aku pinta 'kelebihan' itu

2.31 pagi...
23 November 2005...
Rabu...

Aduhai...

Hari ini di rumah. Aku rasa, aku sudah tidak seperti dulu. Kenapa aku asyik duduk di rumah sahaja? Kalau dulu, aku memang tak lekang di rumah. Asyik keluar. Saban hari pula tu. Dulu tempat aku lepak; Perpustakaan Daerah. Pustakawan di situ sudah kenal sangat dengan aku. Kalau tidak nampak aku dalam sehari, pasti esoknya bertanya.

Entah lah. Aku rasa sudah tiba waktunya aku lakukan perubahan. Sedikit demi sedikit. Bertepatan dengan keadaan dan situasi.

Baru sekejap tadi aku masak Mushroom Soup. Malam-malam makan sup! Tidak ikut protokol langsung. Peduli la. Aku nak makan juga. Ada suatu ketika dahulu (dalam tahun ini juga) aku dijemput ke Majlis Beristiadat Angkatan Tentera Malaysia. Kena menjadi ‘partner’ kepada Leftenan Muda yang baru keluar rekrut. Aku setuju pun sebab Kepten ni. Dia baik sangat dengan aku dan keluarga. Jadi, ibaratnya hendak tolong kawan lah. Ketika majlis makan beradap tu, kami kena makan ikut lagu yang dimainkan. Kalau makanan itu ‘just desert’, dua lagu akan dimainkan. Kalau lagu habis dimainkan maka kami pun perlu berhenti makan. Kalau makan ‘steak’, tiga lagu. Itulah kali pertama aku makan ikut istiadat. Seronok juga. Yang paling seronok aku dapat bunga. Kali pertama dapat bunga. Leftenan yang bagi. Bukan aku sahaja, siapa yang bernama perempuan pasti akan diberikan sekuntum bunga mawar. Kelakar pula rasanya. Ketika itu juga aku mengetahui bagaimana cara pegawai-pegawai atasan kerajaan berhibur. Sempat juga aku menari poco-poco. Arif lah sedikit, sebab semasa aku berkait dengan IPD Lipis, aku ada menghadiri Mass Nite dinner PDRM. Jadi sempat belajar.

Ini rupanya dunia para pegawai atasan. Ada ruang waktu untuk berhibur. Jauh berbeza dengan dunia para pelajar. Yang masih naïf dan buta ‘kehidupan’. Entah lah. Aku cuma mencari pengalaman. Aku ingin penuh dengan pengalaman, agar aku tidak mudah hanyut dalam dunia ini yang penuh dengan dugaan.

Sekarang semuanya sudah berubah. Ada yang berubah menjadi lebih baik dan ada juga yang berubah menjadi sebaliknya. Jika waktu persekolahan dahulu, semuanya ibarat kain putih yang masih bersih. Tapi kini, ada kain putih itu sudah pun tercalit warna. Pelbagai warna. Warna yang membentuk jati diri seseorang. Warna juga sebagai asas penilaian siapa kita sebenarnya. Penilaian yang bagus atau sebaliknya.

Aku ada seorang kawan atau sahabat. Eh, sudah bertambah dua orang. Walaupun aku tahu setaip inci kisah mereka, aku tetap menganggap mereka sahabat. Aku cuma ingin berkongsi dan juga sebagai pengajaran kepada para pembaca. Sahabat yang pertama (dikenali sebagai N). Sesudah tamat pengajian, N pun berkerja. Kilang. Mak aku siap berpesan lagi. Dia tidak sesekalinya membenarkan aku menjadi ‘Minah Kilang’. Aku pun memang tidak mahu. Waktu itu sebelum aku menyambungkan pengajian ke Universiti. Rezeki aku lebih bagus, mungkin kerana personaliti dan komunkasi aku yang agak bagus. Itu kali pertama aku belajar bagaimana majikan menilai individu yang inginkan jawatan yang ditawar. N pernah bersama aku memohon jawatan di firma itu. Tapi aku yang berjaya. Dia kata rezeki aku cukup mudah walhal dia cukup susah untuk mendapatkan kerja yang bagus. Akhirnya terpaksa kerja kilang.

Sebelum aku sempat pindah ke SS18 Subang Jaya, aku tinggal di Shah Alam. Tinggal serumah dengan ‘Minah-minah Kilang’. Banyak yang negetif dari yang positif. Aku. Cuma sabar. Cuba menahan godaan agar tidak mengikut jejak mereka. Berbalik cerita si N. N gadis yang baik. Aku amat mengenalinya. Tapi godaan cukup kuat bagi sahabat ku ini. Aku tidak tahu kenapa dia mudah terperdaya dengan mainan dunia. Dia bercinta. Baguslah. Tapi. Tapi. Ada tapinya. Aku tidak menyenangi cara percintaan mereka. Cinta nafsu. Aku tidak tahu andainya maruah itu terlalu murah. Apa gunanya ‘Mas Kahwin’? Apa gunanya ‘Akad dan Nikah’? Bagaimana aku tahu? Dia yang menceritakan kepada aku. Ya. Aku penasihatnya. Aku pendengarnya yang setia. Cuma aku tidak setuju dengan cara N menyerahkan mutiara berharga. Mana dosa? Mana pahala? Aku bingung dengan sahabat ku ini. Entah bagaimana keluarganya di kampung. N, aku harap kau akan cepat-cepat bertaubat. Semoga pintu taubat itu masih ada.

Kenalan aku kawan kepada N. Kehidupannya terlalu bebas. Tiada batasan. Sewaktu dia masih bergelar pelajar, dia sudah bergelumang dengan minuman keras. Kaki pub. Seks bebas. Tapi nasib baik dia tidak pernah mengajak aku ke tempat seperti itu. Syukur yang teramat. Hendak dinasihat pun tidak ada gunanya. Kini. Aku terputus hubungan dengannya. Aku tahu dia sekarang tinggal di Wangsa Maju. Tapi biarlah. Kalau berjumpa aku akan tegur.

Sahabatku yang kedua (dikenali sebagai E). E adalah kawan yang baik. Aku amat mengenali keluarganya. Baik. Dia bercinta. Tapi cinta terhalang. Pernah dinasihatkan. Tapi gagal. Aku pernah menyuruh dia ikut kehendak keluarga. Jangan membelakangkan keluarga. Jangan sesekali. Buruk padahnya. Menyesal tidak sudah. Tapi dia tetap dengan kehendaknya. Masa berlalu. Perubahan pun berlaku. Aku merasakan lain tentang E. Fizikalnya berubah. Hati kecilku tercuit. Pasti sesuatu yang berlaku. Ternyata. Pasti. Kau pun sama E? Aku mula takut. Bingung. Ish. Kawan-kawanku. Mudahnya kalian! Terlalu mudah. Senang dijamah.

Kadang-kadang, semua yang berlaku dalam perjalanan hidup ini sudah ditentukan tuhan. Cuma kita yang perlu sentiasa berhati-hati meniti titian hidup ini. Sentiasa ada dugaan. Sentiasa ada cabaran. Setiap yang berlaku pastinya bersebab. Cuma antara sedar dan tidak sahaja. Hikmahnya tetap ada. Kita tidak perlu menuding jari menyalahkan pihak yang lain. Tudinglah jari itu pada diri kita sendiri. Kenali dahulu diri sendiri. Nilai dahulu diri sendiri. Salahkan dahulu diri sendiri. Cari mana silapnya. Barulah kita akan tahu mana yang benar. Mana yang perlu diikuti. Mana yang perlu dihindari.

Untuk sahabat-sahabat ku ini. Aku tidak menyalahkan mereka. Kita tidak tahu disebalik kisah hidup mereka. Kita tidak tahu perasaan mereka ketika itu. Mungkin ada hikmah bagi mereka berdua akan datang. Mungkin ada pengajaran untuk mereka. Aku masih bersama mereka. Masih lagi kawan. Tapi, aku kecewa dengan kawan yang tidak dengar nasihat seorang kawan.

Aku. Aku tidak tahu lagi sejarah apa yang akan aku cipta. Biarlah semuanya yang baik. Selagi aku masih memohon kepada Nya. Selagi Dia melindungiku. Selagi Ibuku masih lagi mampu untuk mendoakan keselamatan anaknya ini. Selagi Ibuku mampu untuk mendengar semua permasalahan ku. Selagi Ibuku mampu untuk memberi nasihat. Selagi Ibuku mampu untuk menegur. Selagi aku mampu berpandu kepada Ibuku. Selagi aku mampu untuk menuruti kehendak dan kemahuannya. Selagi aku akur sebagai anaknya. Selagi aku tidak tersalah kawan. Selagi aku masih dengan pendirianku.


Selasa...23 November 2005...12.41 pagi

Thursday, November 17, 2005

Inilah pengakuanku


Cinta. Tidak habis tentang soal cinta. Aku? Aku memang ingin memilikinya, tapi aku tidak tahu dengan siapa. Aku masih lagi tidak berteman. Tapi siapa yang percaya? Kebanyakkan daripada rakan-rakan memang sebulat-bulatnya tidak percaya bahawa aku ini tidak berpunya. Hmm… aku biarkan sahaja. Bukan aku tidak pernah memiliki cinta. Pernah. Cinta yang makan diriku sendiri. Sehingga buat aku merana dan keseorangan.

Kisah cintaku? Hmm… perit, pedih dan penuh kerelaan melepaskannya pergi. Aku redha dengan ketentuan ini. Siapa? Bagaimana aku kenal dengannya?

3 tahun yang sudah, aku masih lagi di kampung. Masih belum berpeluang untuk ke Universiti. Ketika itu, aku mengambil peperiksaan STPM kali yang ketiga. Dalam fikiranku pada masa itu hanyalah buku-buku yang bertimbun dan ingin lulus cemerlang. Aku tidak fikir pun perkara lain termasuklah cinta. Hingga suatu ketika, tuhan menguji kekuatan diriku. Dia jelmakan seorang insan yang berjaya mencairkan hati ini. Aku kenal dengan dia pun melalui kawan aku. Entah macam mana, pada pandangan pertama aku sudah terpaut. Dia pun begitu juga. Cuma aku ego. Kenangan yang paling tidak dapat aku lupakan apabila dia datang menjemput aku pulang. Tambahan lagi, ketika itu hujan lebat. Aku pun terkejut. Tapi sayang, aku menolaknya. Ego. Sebab aku tidak mahu terima dia. Apabila hujan, kadang-kadang aku akan terkenangkan kembali episod itu.

Tapi kami tidaklah selalu berjumpa. Dia sibuk dengan tugasnya. Paling menyeronokkan, aku dan dia selalu bergaduh. Selalu sangat. Hubungan kami, sekejap ada dan sekejap tidak ada. Tempoh masa dalam setahun setengah kami berkawan. Dia pernah berhajat untuk berkahwin dengan aku. Cuma aku yang tidak pasti. Aku masih tidak stabil. Tambahan lagi, mak sekeras-kerasnya membantah. Mak tidak sukakan dia. Aku pula memang ikut kata Mak. Banyak kenangan menyakitkan hati antara aku dan dia tetapi kenangan itu yang berharga sebenarnya. Cukup berharga.

Syawal yang lalu adalah kenangan abadi aku dan dia untuk yang terakhir kali. Seperti lagu Siti Nurhaliza pula. Itulah pertemuan kami yang terakhir. Apa yang terjadi selepas itu? Pada awal bulan dua, tahun ini, dia memutuskan hubungan. Tetapi bukan hubungan sebagai kawan. Kami tetap berkawan. Dia tidak melepaskan aku pergi sepenuhnya. Lagi memilukan aku, dia akan berkahwin dengan pilihan hati awal tahun hadapan. Tapi aku redha. Aku pun memang hendak sangat dia kahwin kerana antara aku dan dia memang tidak ada jodoh. Jodoh kami hanya berakhir di situ sahaja. Aku pernah meminta pada dia untuk menjadi mak angkat kepada anak-anak dia nanti. Dia pun mendoakan aku berjaya di UIA ini. Sentiasa menasihati aku. Aku tahu, jauh dalam hatinya masih berbekas kasih sayang untuk aku. Tapi, cukuplah hanya di situ sahaja. Tidak perlu untuk aku ulang cerita lama.

Kini, aku dengan lingkungan dunia aku. Aku pulih sekarang. Aku sentiasa berfikiran positif. Insyaallah yang terbaik untuk diriku akan datang jua. Cuma waktu dan ketika sahaja yang menentukan segalanya.
Walaupun ada yang sedang berusaha untuk mencuri hati ini. Tapi sayang. Dia tidak jumpa kunci itu. Aku sedih juga kerana aku terpaksa menyendiri daripada insan itu. Aku tidak ingin tambahkan luka dihatinya.

Aku tidak mudah untuk menyukai seseorang. Kalau aku dah suka, pasti dia memiliki ciri-ciri lelaki yang aku idamkan. Tapi untuk aku jatuh cinta sekali lagi, amatlah sukar. Hati aku pernah dihiris pedang. Bisa masih terasa dan kekal hingga ke hari ini. Aku serik. Banyak perkara yang telah membuatkan aku matang dan berhati-hati.

Aku dengan diri aku. Sentiasa ceria. Seperti tiada masa untuk berduka. Andai ada cinta lagi untuk diri ku, cinta itu akan hadir juga. Tetapi biarlah kali ini untuk yang terakhirnya. Yang kekal abadi. Yang mampu membuat aku bangga menjadi diri aku. Mensyukuri nikmat dan hikmah yang diberikan oleh Ilahi.

Kepentingan ku sekarang adalah masa depan ku. Apa yang aku hajatkan. Apa yang aku citakan. Biarlah apa orang hendak kata. Aku tetap dengan pendirian aku. Selagi kawan-kawan yang masih boleh menerima aku sebagai kawan. Aku tetap kawan mereka hingga ke akhir hayat. Tapi aku pasti, ramai kawan-kawan aku tidak pernah lihat aku serius. Serius tentang soal hati. Aku rasa, biarlah aku simpan siapa aku yang sebenar. Biarlah mereka kenal aku hanya sekadar luaran sahaja. Aku lebih bahagia begini. Aku lebih selamat. Aku lebih tenteram.

Haniff Bin Abbas. Semoga dirimu akan bahagia dengan bakal isteri. Persahabatan tetap kekal. Tetapi tidak mungkin kita akan berjumpa lagi. Walaupun aku tahu diri mu di sana amat merindui diri ini. Cukuplah hanya setakat itu sahaja cerita kita. Kenangan kita. Jika ada pertemuan biarlah ia sekadar pertemuan antara sahabat lama. Insyaallah. Amin.


Coretan luahan hati.... 2.28 pagi, 17 November 2005

Tuesday, November 15, 2005


Menyinta dirimu Untuk yang terakhir kali ini
Lihat ku disini Setia untuk dirimu
Kasih yang ku belai
Gugur selama-lamanya
Waktu yang terpisah
Menghukum luka yang lama terpendam
Kesuraman yang telah menjelma
Dihujani sedihku
Melarakan di jiwa ku ini
Di akhir pemergian mu ini
Tinggallah aku menanti
Erti yang semakin membakar di hati
Hanyalah dirimu yang bertakhta di hatiku kini
Tak rela meninggal sedih hatiku ini
Bersemadi cinta ku di sini
Biar mekar mengharumi
Andai ada cinta di sampingmu........ kasih........

(Untuk Terakhir Kali – Siti Nurhaliza)

Gemersik merdu bila Siti Nurhaliza menyanyikan lagu ini. Setiap bait-bait liriknya cukup membuatkan aku tersentuh dan fikiran ku melayang jauh. Kenangan lama. Kenangan? Hmm…

Mencinta dirimu untuk yang terakhir kalinya. Adakah waktu yang memisah menghukumku dengan luka lama yang terpendam? Mimpi yang indah tidak akan kita dapat gapai dalam memiliki cinta. Aku pasti sesiapa sahaja pernah merasai cinta. Aku pun jua. Tetapi aku sentiasa berpegang kepada kata-kata ini:

Kasih pertama tidak akan kekal, kerana ia cuma penyubur
perasaan dan pencetus pengalaman.
Cinta terhebat tidak akan mampu untuk dimiliki,
kerana ia terlalu indah dan sempurna
tapi manusia tidak begitu.
Jika kita ada perasaan takut akan kekecewaan
maka kita akan memilih yang sederhana.
Menerimanya seadanya dan
tidak mengharapkan yang paling indah
atau terlalu sempurna;
inilah yang akan kekal…..sayang ke akhirnya.

Aku rasa amat payah untuk memiliki cinta sejati. Seperti yang pernah ibuku katakan bahawa aku tidak menemuinya lagi. Aku pun masih tidak pasti. Aku tidak tahu hatiku ini milik siapa. Cuma kadang-kadang aku bosan dengan ‘permohonan’ dari lelaki-lelaki yang tidak pernah terdetik atau ada sekelumit rasa pun pada mereka. Aku jadi kesian. Payah betul untuk mencuri hati ini. Kawan lamaku (dah kahwin pun) dia pernah katakan padaku; mungkin sesiapa yang menghampiriku itu tidak pandai mencari kunci untuk membuka hati ini. Ya… mungkin juga. Ada juga yang kata aku terlalu memilih. Hei, sudah pasti!

Aku pernah juga berbincang dua hati dengan pensyarahku serta isterinya. Aku mematangkan diri aku. Isterinya pernah berniat untuk memiliki bakal suami seperti apa yang dia idamkan. Akhirnya, tuhan makbulkan juga walaupun tidak 100% seperti yang diinginkan. Tetapi perkara ‘asas’ atau ‘wajib’ tetap ada. Aku? Hmm… memang ada senarai lelaki idaman. Adakah sudah berjumpa? Aku sendiri masih meraguinya.

LELAKI IDAMAN

- semestinya ada kekuatan iman dalam dirinya (syarat wajib)
- raut wajahnya bagi aku cukup sekadar sedap mata memandang
- bijak dan mampu bersaing dengan diri aku (syarat wajib)
- berfikiran terbuka
- seorang yang jujur dan ikhlas (syarat wajib)
- juga seorang yang mudah merendah diri
- berkaliber
- seorang yang pandai menjaga penampilan,
kemas dan bersih (syarat wajib)
- pemikiran yang sama
- tinggi (syarat wajib)
- ada tanggungjawab dalam dirinya
- seorang yang pandai berdikari
(yang pasti, dia melengkapkan kekurangan diri aku)

Sedap lagu ini. Sehingga jari-jemari aku ligat menaip ayat-ayat. Luahan hati secara spontan. Pandai mainan akal mindaku. Hasil penulisan ku yang bertahun-tahun pada diari. Sudah ada berapa ye? Aku rasa, aku tidak perlu menyimpannya lagi. Rahsia hati yang bertahun telah berlalu. Biarlah ianya hanya menjadi debu kenangan yang terus dibawa angin lalu.

Hmm… aku peminat Siti Nurhaliza juga rupanya. Aku baru sahaja membeli VCD terbaru yang semasa beliau membuat persembahan di Royal Albert Hall, London. Tidak sangka anak kampung berjaya hingga ke tahap ini. Kagum juga aku dengan dirinya. Dahulu, pernah juga aku terserempak dengan Siti di Bazaar Ramadhan. Kalau dia pulang ke Kuala Lipis, dia tetap seperti gadis di Kuala Lipis. Kerana Siti juga, nama daerah Kuala Lipis mula naik. Kalau cakap sahaja Kuala Lipis, pasti semua akan tahu.

Siti pernah berkata dalam penyampaiannya yang pertama. Dia datang dari KL (Kuala Lipis) ke KL (Kuala Lumpur) hingga KL (Kota London). Dia bangga dengan kejayaannya itu. Aku? Aku pernah pasang angan-angan untuk pergi ke Kota London. Keinginan itu tidak pernah luput hingga sekarang. Aku pun ingin menjejak Kota London. Bukan sekadar itu malah ingin menimba ilmu di negara Eropah itu. Aku didedahkan kepada England semenjak aku berusia 4 tahun lagi. Ketika itu, aku agak agresif dan sudah pandai berfikir. Waktu itu jugalah, aku telah jatuh cinta. Cinta aku yang cukup mendalam sehinggalah sekarang. Bahasa Inggeris. Aku mudah memahami bahasa ini. Entah. Mungkin ini semua kuasa tuhan. Aku akui dahulu ketika aku masih lagi di sekolah tadika, aku sudah memahami semua perkataan yang diajar. Walhal, aku cuma budak kampung. Mana tidaknya, nama sahaja tinggal di rumah kampung tetapi warga di dalamnya tidak.

Kalau diimbau kembali, dahulu semasa zaman kenakalan aku sentiasa membaca buku-buku bapa saudaraku. Semua buku-bukunya adalah dari Lady Birds (English story books). Dari cerita sang Cinderella sehinggalah Repunzel. Aku ingat lagi, aku suka sangat cerita Alice in Wonderland sehingga aku hafal setiap perkataan. Dan aku mampu untuk bercerita di khalayak ramai. Pernah cikgu kesayangan ku (Miss Cheam) meminta aku menyampaikan cerita itu. Aku di antara murid kesayangan. Sehingga ke menengah rendah. Pasti rakan sekelasku cemburu dengan aku. Setiap kali ada ujian, aku juga yang akan dapat skor paling tinggi. Aku betul-betul menguasai bahasa ini. Mungkin kerana cita-citaku untuk ke Kota London. Aku cinta betul kepada London. Insyaallah, jika umurku panjang dan dimurahkan rezeki aku juga akan menjejaki kota bersejarah itu.